Biofilm – Sumber permasalahan, identifikasi dan cara mengatasinya

15 February 2023 09:01

Biofilm adalah suatu koloni bakteri atau mikroorganisme lain yang melekat pada permukaan dan membentuk lapisan atau film tipis.

Mekanisme pembentukan biofilm melibatkan beberapa tahapan, di antaranya :

  1. Adhesi (Penempelan) - Bakteri pertama-tama menempel pada permukaan melalui mekanisme yang kompleks dan tergantung pada jenis bakteri. Adhesi terjadi ketika permukaan bakteri bertemu dengan permukaan substrat.
  2. Pembentukan Matrices - Setelah penempelan, bakteri mulai membentuk matriks atau lapisan ekstraseluler yang terdiri dari polisakarida, protein, dan lipid. Matriks membantu menjaga kelembapan dan nutrisi, serta memberikan perlindungan terhadap faktor lingkungan yang tidak menguntungkan.
  3. Pertumbuhan dan Diferensiasi - Setelah pembentukan matriks, bakteri mulai membelah diri dan membentuk koloni. Bakteri dalam biofilm mengalami diferensiasi fenotipik, yang berarti bahwa mereka memproduksi protein dan enzim yang berbeda dari bakteri yang tidak berada dalam biofilm.
  4. Pelepasan - Setelah beberapa waktu, sebagian bakteri dalam biofilm melepaskan diri dari matriks dan meninggalkan koloni untuk membentuk biofilm baru di lokasi yang berbeda. Proses ini disebut sebagai dispersal.

Dalam mekanisme pembentukan biofilm, kolonisasi mikroorganisme pada permukaan substrat penting untuk terbentuknya biofilm, sedangkan lapisan matriks sebagai struktur pengikat dan protektif bagi mikroorganisme. Proses ini biasanya terjadi pada permukaan yang basah, seperti pada permukaan gigi, peralatan medis, dan sistem air bersih.

Proses pembentukan biofilm tidak hanya terjadi pada bakteri, tetapi juga pada organisme lain seperti jamur, alga, dan protozoa. Masing-masing jenis mikroorganisme membentuk biofilm dengan cara yang berbeda, tetapi prinsip dasarnya sama yaitu adhesi, pembentukan matriks, pertumbuhan dan diferensiasi, dan pelepasan.

Biofilm memiliki beberapa keunggulan bagi mikroorganisme, seperti meningkatkan daya tahan terhadap faktor lingkungan yang tidak menguntungkan, seperti radiasi, antibiotik, dan pH yang ekstrem. Selain itu, biofilm juga dapat memberikan nutrisi dan air yang lebih stabil, serta melindungi mikroorganisme dari sistem imun host.

Namun, keberadaan biofilm juga memiliki dampak negatif terutama dalam konteks kesehatan. Biofilm dapat membantu mikroorganisme untuk bertahan hidup dalam sistem perawatan kesehatan dan menyebabkan infeksi nosokomial, seperti pada luka terbuka, kateter, dan alat pacu jantung. Biofilm juga dapat menyebabkan masalah pada sistem perpipaan, seperti pada sistem air minum dan industri makanan.

Oleh karena itu, pemahaman tentang mekanisme pembentukan biofilm sangat penting untuk mengembangkan strategi pencegahan dan pengobatan infeksi biofilm. Beberapa metode pencegahan dan pengobatan yang sedang dikembangkan termasuk penggunaan antibiotik dan senyawa anti-biofilm, serta pengembangan permukaan anti-adhesi dan teknologi pemutusan biofilm.

Penanggulangan biofilm

Biofilm merupakan masalah yang sulit diatasi, karena mikroorganisme dalam biofilm lebih tahan terhadap pengobatan dan lebih sulit dijangkau oleh agen antimikroba. Namun, terdapat beberapa cara untuk menanggulangi biofilm, di antaranya :

  1. Pencegahan - Pencegahan adalah cara yang paling efektif untuk mengatasi biofilm. Pencegahan dapat dilakukan dengan membersihkan dan mensterilkan peralatan yang sering digunakan, memperbaiki kerusakan pada sistem perpipaan, dan mengontrol kondisi lingkungan.
  2. Penggunaan Antimikroba - Penggunaan antibiotik dan antijamur dapat membantu mengurangi jumlah mikroorganisme dalam biofilm. Namun, penggunaan antimikroba harus dilakukan dengan hati-hati, karena beberapa jenis biofilm lebih tahan terhadap antibiotik dan penggunaan antibiotik secara berlebihan dapat menyebabkan resistensi mikroorganisme.
  3. Senyawa Anti-Biofilm - Terdapat beberapa senyawa anti-biofilm yang sedang dikembangkan, seperti enzim dan peptida, yang dapat merusak matriks dan membunuh mikroorganisme dalam biofilm.
  4. Teknologi Pemutusan Biofilm - Teknologi pemutusan biofilm seperti sonikasi, ozonasi, dan pemutusan listrik dapat membantu memecah matriks dan membunuh mikroorganisme dalam biofilm.
  5. Permukaan Anti-Adhesi - Permukaan anti-adhesi merupakan teknologi yang menggunakan bahan yang dapat mencegah penempelan mikroorganisme pada permukaan. Permukaan anti-adhesi dapat digunakan pada permukaan alat kesehatan dan sistem perpipaan untuk mencegah pembentukan biofilm.

Penggunaan kombinasi dari beberapa cara di atas dapat membantu mengatasi biofilm dengan lebih efektif. Namun, perlu diingat bahwa penggunaan teknologi dan senyawa baru dalam mengatasi biofilm harus dilakukan dengan hati-hati dan melalui uji coba yang cermat untuk memastikan keamanan dan efektivitasnya.

Bahan kimia penanggulangan biofilm

Beberapa bahan kimia yang dapat digunakan untuk menanggulangi biofilm antara lain :

  1. Hidrogen Peroksida - Hidrogen peroksida (H2O2) adalah bahan kimia oksidator yang dapat membunuh mikroorganisme dalam biofilm dan merusak matriks biofilm. Penggunaan H2O2 pada konsentrasi yang tepat dapat mengurangi jumlah biofilm dan mencegah pertumbuhan biofilm pada permukaan.
  2. Asam Perasetat - Asam perasetat adalah senyawa antimikroba yang efektif dalam mengatasi biofilm pada permukaan. Asam perasetat dapat digunakan pada permukaan peralatan medis dan sistem perpipaan untuk membunuh mikroorganisme dan mencegah pembentukan biofilm.
  3. Glukonat Klorheksidin - Glukonat klorheksidin adalah senyawa antiseptik yang digunakan dalam banyak produk kesehatan, seperti pasta gigi dan obat kumur. Glukonat klorheksidin dapat merusak matriks biofilm dan membunuh mikroorganisme dalam biofilm.
  4. EDTA - EDTA (asam etilendiamintetraasetat) adalah senyawa kelat yang dapat membantu melarutkan matriks biofilm dan melemahkan ikatan antara mikroorganisme dan permukaan. Penggunaan EDTA dapat membantu mempercepat efek dari agen antimikroba dan melemahkan biofilm sehingga lebih mudah diatasi.
  5. Enzim Protease - Enzim protease adalah senyawa yang dapat memecah protein dalam matriks biofilm. Penggunaan enzim protease pada konsentrasi yang tepat dapat membantu memecah matriks dan mengurangi ketebalan biofilm.
  1. Silver Nanopartikel - Silver nanopartikel adalah senyawa antimikroba yang efektif dalam membunuh mikroorganisme dalam biofilm. Silver nanopartikel dapat merusak dinding sel bakteri dan menghambat pertumbuhan biofilm. Penggunaan silver nanopartikel pada permukaan peralatan medis dan sistem perpipaan dapat mencegah pembentukan biofilm dan mengurangi risiko infeksi nosokomial.
  2. Klorin - Klorin (Cl2) adalah bahan kimia yang digunakan dalam pengolahan air untuk membunuh mikroorganisme patogen. Penggunaan klorin dalam konsentrasi yang tepat dapat membunuh mikroorganisme dalam biofilm dan merusak matriks biofilm.
  3. Quorum Sensing Inhibitor - Quorum sensing inhibitor (QSI) adalah senyawa yang dapat mengganggu komunikasi seluler antara mikroorganisme dalam biofilm. Penggunaan QSI dapat memecah koordinasi dan menghambat pertumbuhan biofilm.
  4. Chlorhexidine - Chlorhexidine adalah senyawa antiseptik yang digunakan dalam banyak produk kesehatan, seperti sabun cuci tangan dan obat kumur. Penggunaan chlorhexidine pada konsentrasi yang tepat dapat membunuh mikroorganisme dalam biofilm dan mencegah pembentukan biofilm pada permukaan.
  5. Antibiotik - Antibiotik adalah senyawa antimikroba yang sering digunakan dalam pengobatan infeksi bakteri. Penggunaan antibiotik pada konsentrasi yang tepat dapat membunuh mikroorganisme dalam biofilm dan merusak matriks biofilm. Namun, perlu diingat bahwa penggunaan antibiotik secara berlebihan dapat menyebabkan resistensi mikroorganisme.

Penggunaan bahan kimia dalam mengatasi biofilm harus dilakukan dengan hati-hati dan pada konsentrasi yang tepat. Selain itu, perlu diingat bahwa penggunaan kombinasi dari beberapa cara seperti teknologi pemutusan biofilm dan permukaan anti-adhesi dapat membantu meningkatkan efektivitas pengobatan dan mencegah pertumbuhan biofilm yang lebih lanjut.

Pencegahan terjadinya biofilm pada sistem pengolahan air pendingin

Untuk mencegah terjadinya biofilm pada sistem pengolahan air pendingin, beberapa tindakan pencegahan yang dapat dilakukan antara lain :

  1. Membersihkan sistem secara rutin - Membersihkan sistem pengolahan air pendingin secara rutin dapat menghilangkan sumber nutrisi bagi mikroorganisme dan mencegah pembentukan biofilm. Pembersihan sistem dapat dilakukan dengan menggunakan bahan kimia atau teknologi pemutusan biofilm yang aman dan efektif.
  2. Mengatur suhu air - Menjaga suhu air pada tingkat yang tepat dapat membantu mencegah pertumbuhan mikroorganisme. Jika suhu air terlalu tinggi atau terlalu rendah, maka dapat memicu pertumbuhan mikroorganisme dan pembentukan biofilm.
  3. Mengontrol pH air - Menjaga pH air pada tingkat yang tepat dapat membantu mencegah pertumbuhan mikroorganisme dan pembentukan biofilm. Jika pH air terlalu asam atau terlalu basa, maka dapat memicu pertumbuhan mikroorganisme.
  4. Mengontrol kecepatan aliran air - Mengontrol kecepatan aliran air pada tingkat yang tepat dapat membantu mencegah pengendapan nutrisi dan mempertahankan sirkulasi yang baik untuk mencegah pertumbuhan biofilm.
  5. Menggunakan bahan kimia penghambat biofilm - Penggunaan bahan kimia penghambat biofilm pada sistem pengolahan air pendingin dapat membantu mencegah pertumbuhan mikroorganisme dan pembentukan biofilm. Bahan kimia seperti oksidator dan antimikroba dapat digunakan pada konsentrasi yang tepat untuk mencegah pertumbuhan biofilm.
  6. Memperhatikan kebersihan sistem - Memperhatikan kebersihan sistem pengolahan air pendingin secara berkala, termasuk mengganti filter dan membersihkan kondensor dapat membantu mencegah terjadinya pengendapan nutrisi dan mencegah pertumbuhan mikroorganisme.
  7. Menggunakan teknologi canggih - Teknologi canggih seperti sistem pemantauan otomatis dan penggunaan sensor dapat membantu mengidentifikasi potensi terjadinya pembentukan biofilm dan mengambil tindakan pencegahan secara dini.

Dengan melakukan tindakan pencegahan yang tepat dan terus menerus memantau kondisi sistem pengolahan air pendingin, maka dapat mencegah terjadinya pembentukan biofilm dan menjaga kebersihan sistem dengan baik.

Identifikasi biofilm pada suatu sistem pengolahan air pendingin

Untuk mengetahui apakah terdapat biofilm pada sistem pengolahan air pendingin, terdapat beberapa cara yang dapat dilakukan:

  1. Mengamati perubahan warna dan tekstur permukaan - Biofilm biasanya memiliki permukaan yang kasar dan tidak rata, dan warnanya bisa bervariasi tergantung jenis mikroorganisme yang terlibat. Jika terdapat perubahan warna dan tekstur permukaan pada sistem pengolahan air pendingin, hal ini bisa menjadi indikasi adanya biofilm.
  2. Mengamati perubahan aliran air - Biofilm dapat menyebabkan penyumbatan dan pengurangan aliran air pada sistem pengolahan air pendingin. Jika terdapat perubahan aliran air yang tidak biasa atau terdapat sisa-sisa yang menumpuk pada sistem, hal ini bisa menjadi indikasi adanya biofilm.
  3. Memeriksa suhu dan pH air - Biofilm dapat mempengaruhi suhu dan pH air pada sistem pengolahan air pendingin. Jika terdapat perubahan suhu dan pH air yang tidak biasa, hal ini bisa menjadi indikasi adanya biofilm.
  4. Melakukan pengukuran mikroba - Melakukan pengukuran jumlah mikroba pada sistem pengolahan air pendingin dapat membantu mengidentifikasi apakah ada pembentukan biofilm. Jika jumlah mikroba lebih tinggi dari biasanya, hal ini bisa menjadi indikasi adanya biofilm.
  5. Menggunakan tes kimia - Tes kimia dapat digunakan untuk mendeteksi adanya biofilm pada sistem pengolahan air pendingin. Beberapa tes kimia yang umum digunakan adalah tes biofilm dan tes ATP (adenosine triphosphate).

Dalam melakukan deteksi biofilm pada sistem pengolahan air pendingin, perlu diingat bahwa tidak semua biofilm dapat dilihat dengan mata telanjang. Beberapa jenis biofilm dapat sangat tipis dan sulit untuk dideteksi. Oleh karena itu, penting untuk menggunakan metode deteksi yang akurat dan dilakukan secara berkala untuk memastikan kebersihan sistem pengolahan air pendingin.

Metode analisa untuk mengukur laju pembentukan biofilm

Untuk mengukur laju pembentukan biofilm, terdapat beberapa metode analisis yang dapat digunakan, di antaranya adalah:

  1. Konfokal Laser Scanning Microscopy (CLSM) - Metode ini dapat memberikan gambaran tiga dimensi tentang struktur dan ketebalan biofilm yang terbentuk pada permukaan. CLSM juga dapat digunakan untuk mengukur ketebalan biofilm dan melihat perubahan yang terjadi pada biofilm selama proses pertumbuhan.
  2. Crystal Violet Assay - Metode ini melibatkan penggunaan pewarna crystal violet untuk mengukur jumlah sel mikroba yang terikat pada permukaan dan membentuk biofilm. Metode ini dapat digunakan untuk mengukur laju pertumbuhan biofilm pada interval waktu yang ditentukan.
  3. Fluorescence In Situ Hybridization (FISH) - Metode ini menggunakan probe DNA untuk mengidentifikasi jenis mikroba yang terlibat dalam pembentukan biofilm. Metode ini dapat digunakan untuk mengukur laju pertumbuhan biofilm pada interval waktu yang ditentukan serta memungkinkan identifikasi spesifik dari mikroba yang terlibat dalam pembentukan biofilm.
  4. Respirometric Assay - Metode ini melibatkan penggunaan sensor oksigen dan karbon dioksida untuk mengukur laju respirasi dan aktivitas metabolisme dari mikroba yang membentuk biofilm. Metode ini dapat memberikan informasi tentang laju pertumbuhan dan aktivitas mikroba pada biofilm.
  5. Electrochemical Impedance Spectroscopy (EIS) - Metode ini melibatkan pengukuran impedansi listrik dari permukaan yang terdapat biofilm menggunakan elektroda. Metode ini dapat digunakan untuk mengukur ketebalan dan resistensi biofilm serta aktivitas mikroba pada permukaan.

Pemilihan metode analisis yang tepat tergantung pada tujuan pengukuran dan kondisi lingkungan tempat terbentuknya biofilm. Sebaiknya konsultasikan dengan ahli yang berpengalaman dalam bidang analisis biofilm untuk memilih metode analisis yang paling sesuai.

Go to Top
Ruko Mahkota Ancol Blok B No. 5
Pademangan Barat, Jakarta Utara
Telp : +62 817 9817
Email : info@idwa.or.id
Menu
© 2022 - IdWA - All Rights Reserved
chevron-right
linkedin facebook pinterest youtube rss twitter instagram facebook-blank rss-blank linkedin-blank pinterest youtube twitter instagram